Tuesday, June 1, 2010

Wawancara Pemimpin Hamas mengenai Penyerangan Kapal Mavi Maramar

Wawancara Pemimpin Hamas mengenai Penyerangan Kapal Mavi Maramar, didalam kapal Mavi Maramar tersebut terdapat Sekitar 800 pegiata perdamaian, dokter, dan 40 anggota parlemen dari lebih 40 negara, termasuk 12 dari Indonesia, berangkat ke sana membawa 10 ribu ton bantuan bagi warga Gaza yang sudah diblokade Israel selama tiga tahun terakhir.

Mavi Marmara merupakan bagian dari empat kapal barang dan empat kapal penumpang yang berlayar menuju Gaza, berikut wawancara Pemimpin sekaligus pendiri Hamas di Jalur Gaza Mahmud Zahar menilai tragedi itu makin memperburuk kredibilitas negara Zionis itu di mata masyarakat internasional. Berikut penuturannya saat dihubungi Faisal Assegaf dari Tempo melalui sambungan internasional:


Apa komentar Anda soal serangan Israel terhadap misi kemanusiaan ke Gaza?

Itu merupakan kejahatan yang menjadi ciri khas negara Zionis. Tentara Israel biasanya menyerang orang-orang sipil tak berdosa dan orang-tidak bersenjata. Mereka juga sering menyerang warga sipil di tempat-tempat yang jauh untuk dijangkau oleh bantuan medis, seperti yang terjadi dua hari lalu. Mereka menyerang bukan untuk apapun. Ini sebuah langkah menuju terciptanya perang baru.

Apa akibatnya bagi Israel?
Israel telah kehilangan kredibilitas di hadapan masyarakat internasional. Mereka bahkan akan kehilangan kepercayaan dari sekutu mereka, Amerika Serikat dan negara-negara Eropa. Saya pikir peristiwa itu akan makin menunjukan kamilah yang selama ini menjadi korban dan mereka penjahatnya.

Sejauh mana Anda yakin sokongan terhadap Israel akan mengendur?
Dukungan persen terhadap Israel telah hilang sejak Perang Gaza. Pandangan masyarakat internasional telah berubah.

Dengan kenyataan itu, kapan kira-kira bl;okade atas Gaza diakhiri?
Semua tergantung dari tekanan masyarakat internasional. Untuk saat ini Uni Eropa dan Rusia sudah mulai menyerukan pembukaan perbatasan.

Bagaimana dengan nasib bantuan kemanusiaan itu?
Masyarakat internasional mendesak Israel mengizinkan barang bantuan itu masuk Gaza. Namun sejauh ini belum ada keputusan.

Apa tanggapan warga Gaza atas insiden itu?
Mereka sangat marah tapi juga senang karena Israel telah kehilangan kredibilitasnya.


Apakah Anda tahu nasib 12 warga Indonesia?

Sejauh ini saya belum memperoleh informasi. Israel menyensor semuanya.


Apakah ini bakal menjadi kekejaman terakhir Israel?

Tentu saja tidak.
.

0 comments:


Post a Comment